Penyakit yang Berhubungan dengan Emosi


Jakart ~ Pendapat bahwa senyum itu sehat mungkin sudah bukan sekadar pernyataan kosong belaka. Faktanya, orang yang berbahagia dan suka tertawa cenderung lebih sehat. Bahkan ada banyak cerita tentang orang-orang yang bisa bertahan hidup dan lolos dari vonis kematian akibat penyakit parah (kanker misalnya) hanya gara-gara ia berusaha untuk lebih menikmati hidup. Ini pun sudah ditunjang oleh berbagai studi dan penelitian.

Fakta lain menunjukkan bahwa emosi atau perasaan seseorang ternyata bisa berdampak pada gangguan kesehatan tubuh secara fisik. Terutama pada emosi-emosi yang sifatnya negatif, seperti perasaan menyesal, takut gagal, marah, galau, dan sebagainya.

Apabila tidak dilampiaskan maka akan menumpuk dan dapat menurunkan daya tahan tubuh, mengacaukan napas, menaikkan suhu tubuh, dan mengakibatkan depresi. Jika sudah semakin parah, akan menimbulkan berbagai penyakit.

Cara terbaik untuk merespons emosi, khususnya emosi marah, adalah dengan mengeluarkannya atau melampiaskannya dengan cara yang baik dan santun. Bicara baik-baik dengan orang yang membuat kita kesal. Jangan sampai sebaliknya karena tidak akan menyelesaikan masalah dan justru akan bisa memperluasnya. Setelah tenang dan emosi mereda, bisa dilanjutkan dengan berdoa atau beribadah untuk lebih menenangkan diri Anda.

Berikut beberapa penyakit yang berhubungan dengan emosi serta penyebabnya:

  1. Alergi, karena penyangkalan akan kekuatan dan kemampuan diri.
  2. Radang sendi, karena perasaan tidak dicintai, ditolak dan perasaan dikorbankan.
  3. Demam, karena perasaan marah yang tidak mampu diekpresikan.
  4. Ginjal, karena kekecewaan, perasaan gagal, rasa malu yang ditekan.
  5. Maag, karena takut, cemas, perasaan tidak puas pada diri sendiri.
  6. Penyakit paru-paru, karena putus asa, kelelahan emosional, luka batin.
  7. Sakit punggung, karena ketakutan akan uang, merasa terbebani.
  8. Sakit pinggang, karena rasa tidak dicintai, butuh kasih sayang.
  9. Jantung, karena rasa kesepian, merasa tidak berharga, takut gagal dan marah.
  10. Kanker, karena kebencian terpendam atau makan hati yang menahun.
  11. Diabetes, karena keras kepala, tidak mau disalahkan.
  12. Glaukoma, karena tekanan dari masa lalu dan tidak mampu memaafkan.
  13. Jerawat, karena tidak menerima diri sendiri, tidak suka pada diri sendiri.
  14. Pegal-pegal, karena ingin dicintai dan disayangi, butuh dipeluk dan kebersamaan.
  15. Obesitas, karena takut, ingin dilindungi, kemarahan terpendam, tidak mau memaafkan.
  16. Mata minus, karena takut akan masa depan
  17. Mata plus, karena tidak mampu memaafkan masa lalu.(sehatdong.com/ULF)

sumber : liputan6.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s